TEKNIK‐TEKNIK DASAR BAGI ATLET PEMULA PANAHAN (1)

PENGETAHUAN UMUM
Manusia sejak kapan mulai memanah belum ada yang mengetahui, namun dari beberapa buku melukiskan bahwa orang purbakala lebih dari 100.000 tahun yang lalu telah melakukan panahan untuk berburu dan mempertahankan hidup. Panah adalah semacam senjata yang berupa barang panjang, tajam pada ujungnya dan diberi bulu pada pangkalnya yang dilepaskan dengan busur, sedangkan memanah adalah melepaskan anak panah terhadap target atau sasaran (W.J.S. Poerwadarminto, 1996: 700). 
Pada tahun 1676, atas prakarsa Raja Charles II dari Inggris panahan mulai dipandang sebagai suatu cabang olahraga. Kejuaaraan Nasional pertama kali, yaitu di Inggris pada tahun 1844 dibawah nama GNAS (Grand National Archery Society). Di Indonesia organisasi panahan resmi terbentuk pada tanggal 12 Juli 1953 di Yogyakarta atas prakarsa Sri Paku Alam VIII dengan nama Perpani (Persatuan Panahan Indonesia). 
Perpani pada tahun 1959 mengadakan Kejuaraan Nasional yang pertama kali sebagai perlombaan yang terorganisir. Setelah terbentuk Perpani, pada tahun 1959 Indonesia diterima sebagai anggota FITA (Federation International de Tir A L’arc) dalam konggres di Oslo, Norwegia. Dengan diterimanya menjadi anggota FITA, maka terbukalah kesempatan untuk mengambil bagian dalam kejuaraan‐kejuaraan Internasional. 
Sejarah telah mencatat bahwa pada Olympic Games tahun 1976 di Montreal, Kanada, pemanah putri Indonesia, yaitu Leane Suniar berhasil menempati urutan kesembilan, sedangkan pada Olympic Games tahun 1988 di Seoul, Korea Selatan, pemanah beregu putri berhasil menempati urutan kedua dan pertama kalinya Indonesia mendapat perak di arena bertaraf Internasional.Perpani dalam perkembangannya selalu berusaha dan berhasil mengikuti kejuaraan‐kejuaraan dunia. Keberhasilan tersebut tidak terlepas dari teknik‐teknik yang selalu dilatih dan diterapkan oleh para pemanah Indonesia dalam kejuaraan‐kejuaraan baik Nasional maupun Internasional (www.koni.or.id).

No comments :

Post a comment

Popular Posts